Cara Mudah Membuat Pupuk Organik Cair

0

Pertanianku – Saat ini banyak petani, baik petani sayuran maupun petani buah yang menggunakan pupuk organik cair. Bahkan, pupuk organik cair ini dapat dibuat sendiri. Jika Anda membuat pupuk sendiri, otomatis biaya produksi yang mahal untuk membeli pupuk pabrikan bisa sedikit dipangkas.

cara-mudah-membuat-pupuk-organik-cair

Pupuk organik cair yang dibuat dari bahan-bahan organik difermentasikan dalam kondisi anaerob dengan bantuan organisme hidup. Bahan bakunya dari material organik yang belum terkomposkan. Unsur hara yang terkandung dalam larutan pupuk cair tipe ini benar-benar berbentuk cair. Jadi larutannya lebih stabil bila dibiarkan tidak mengendap. Oleh karena itu, sifat dan karakteristiknya pun berbeda dengan pupuk cair yang dibuat dari pupuk padat yang dilarutkan ke dalam air.

Pupuk organik cair diaplikasikan pada daun, bunga, atau batang. Caranya dengan mengencerkan pupuk dengan air bersih terlebih dahulu, kemudian disemprotkan pada tanaman. Kepekatan pupuk organik cair yang akan disemprotkan tidak boleh lebih dari 2%. Pada kebanyakan produk, pengenceran dilakukan hingga seratus kalinya. Artinya, setiap 1 liter pupuk diencerkan dengan 100 liter air. Berikut tata cara membuat pupuk organik cair:

  1. Siapkan bahan-bahan berikut: 1 karung kotoran ayam, setengah karung dedak, 30 kg hijauan (jerami, gedebong pisang, daun leguminosa), 100 gram gula merah, 50 ml bioaktivator (EM4), air bersih secukupnya.
  2. Siapkan tong plastik kedap udara ukuran 100 liter sebagai media pembuatan pupuk, satu meter selang aerator transparan (diameter kira-kira 0,5 cm), botol plastik bekas akua ukuran 1 liter. Lubangi tutup tong seukuran selang aerator.
  3. Potong atau rajang bahan-bahan organik yang akan dijadikan bahan baku. Masukkan ke tong dan tambahkan air. Komposisinya: 2 bagian bahan organik, 1 bagian air. Kemudian aduk-aduk hingga merata.
  4. Larutkan bioaktivator seperti EM4 dan gula merah 5 liter air aduk hingga merata. Kemudian tambahkan larutan tersebut ke dalam tong yang berisi bahan baku pupuk.
  5. Tutup tong dengan rapat, lalu masukkan selang lewat tutup tong yang telah diberi lubang. Rekatkan tempat selang masuk sehingga tidak ada celah udara. Biarkan ujung selang yang lain masuk ke botol yang telah diberi air.
  6. Pastikan tertutup rapat, karena reaksinya akan berlangsung secara anaerob. Fungsi selang adalah untuk menstabilkan suhu adonan dengan membuang gas yang dihasilkan tanpa harus ada udara dari luar masuk ke dalam tong.
  7. Tunggu hingga 7—10 hari. Untuk mengecek tingkat kematangan, buka penutup tong cium bau adonan. Apabila wanginya seperti wangi tape, adonan sudah matang.
  8. Pisahkan antara cairan dan ampasnya dengan cara menyaringnya. Gunakan saringan kain. Ampas adonan bisa digunakan sebagai pupuk organik padat.
  9. Masukkan cairan yang telah melewati penyaringan pada botol plastik atau kaca, tutup rapat. Pupuk organik cair telah jadi dan siap digunakan. Apabila dikemas dengan baik, pupuk bisa pupuk bisa bertahan hingga 6 bulan.
loading...
loading...