NTT Terus Melakukan Pengembangan Sorgum


Pertanianku – Upaya pengembangan sorgum di Provinsi Nusa Tenggara Timur didukung oleh Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman. Hal ini diucapkan oleh Mentan untuk menekan ketergantungan masyarakat setempat terhadap beras sebagai makanan pokok.

NTT Terus Melakukan Pengembangan Sorgum

Hal itu terungkap saat pertemuan Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman dengan Penggagas dan Pendamping Budidaya Sorgum di Flores, Maria Loretha. Pertemuan tersebut membahas pengembangan komoditas sorgum sebagai pangan pokok masyarakat di Nusa Tenggara Timur (NTT), khususnya di Flores Timur, Lembata, Manggarai Barat, Sumba Timur, dan Ende.

Mentan menyatakan dukungannya terhadap pengembangan sorgum tersebut di lahan marginal dan menjadi pangan pokok masyarakat setempat sehingga masyarakat tidak bergantung padi beras.

“Pengembangan sorgum harus terus dikembangkan sebagai pengganti terigu, pakan ternak dan salah satu bahan pangan untuk melakukan penganekaragaman pangan,” tutur Amran.

Mentan melanjutkan, bahwa tahun ini akan segera dikembangkan 1.000 hektare sorgum dan pasarnya akan disiapkan juga.

Maria Loretha menyatakan, siap mengembangkan sorgum tersebut. Sebab, di Flores Timur, Lembata, Manggarai Barat, Sumba Timur, dan Ende serta daerah lain yang ada di NTT tersedia banyak lahan marginal yang cocok untuk pengembangan komoditas pangan tersebut.

Menurut Maria, pihaknya melakukan pengembangan sorgum sejak 2007 bersama Yayasan Kehati dan Yaspensel. Pengembangan sorgum tersebut tidak dengan sistem Demonstrasi Plot (Demplot), tetapi langsung turun aksi bersama masyarakat petani yang memiliki lahan marginal yang tidak bisa ditanami padi, jagung, dan komoditas pangan lainnya.

“Sorgum yang kami kembangkan sampai saat ini tidak menggunakan pupuk tapi menggunakan air alami saja. Air tersebut membawa unsur hara alami yang menyuburkan lahan dan untuk kebutuhan tanaman. Padahal, lahan itu sudah ditanami sorgum berkali-kali,” tutup Maria.

Baca Juga:  NTT Siap Ekspor Bawang Merah Organik
loading...
loading...