Harga Bawang Putih Impor Tembus Rp42 Ribu Per Kilogram

Pertanianku – Ketua Umum Ikatan Pedagang Pasar Indonesia (IKAPPI), Abdullah Mansuri‎ menyatakan harga bawang putih impor terus mengalami lonjakan sejak sebulan menjelang Ramadan hingga Rp42.000 kg. Sementara harga bawang putih ini di Negara pemasoknya hanya dijual Rp500/kg.

Harga Bawang Putih Impor Tembus Rp42 Ribu Per Kilogram

“Kita masih impor bawang putih dari ‎Thailand dan Vietnam. Di sana harganya cuma Rp500–Rp800/kg, tapi di Indonesia dijual sangat tinggi Rp35.000–Rp42.000/kg,” jelas Mansuri. Mansuri menengarai telah terjadi permainan dan penimbunan bawang putih impor oleh para pengusaha ‎besar.

Loading...

“Bawang putih sudah impor, lalu dimainkan. Bukannya langsung dilempar ke pasar, tapi malah disimpan di gudang pengusaha,” kata dia. Dalam rangka stabilisasi harga bahan pangan, termasuk bawang putih, dia mengimbau agar pemerintah Joko Widodo dapat ‎melakukan intervensi pasar secara luas. Mulai dari pengawasan, dan mendistribusikan secara langsung karena rawan permainan.

“Kalau distribusi masih mandiri tidak lewat pemerintah, banyak oknum yang coba menahan tidak sampai ke pasar,” ujar Masturi. Jika Bulog diminta intervensi, Mansuri menambahkan, jangan menggelar operasi pasar di pinggir jalan. Fakta di lapangan, sambungnya, Badan Usaha Milik Negara (BUMN) itu hanya menjual komoditas bawang beberapa kwintal saja, sedangkan sisanya dijual lagi ke pengusaha besar untuk mendapatkan harga lebih tinggi. “Misalnya bawa lima ton bawang, tapi dijual hanya 1–2 kuintal saat operasi pasar. Alasannya habis, kemudian dijajakan lagi ke pengusaha besar supaya mendapatkan harga jual lebih tinggi. Itu kita temukan di lapangan,” ungkap Mansuri.

Baca Juga:  Indonesia Besama Malaysia Sepakat Lawan Diskriminasi Kelapa Sawit
Loading...
Loading...