Alasan Mengapa Orang Ingin BAB Setelah Mengonsumsi Kopi


Pertanianku – Sebagian orang mungkin beranggapan bahwa kopi merupakan minuman yang enak untuk dinikmati. Bahkan, beberapa orang tidak bisa lepas dari kopi dan mendapat julukan coffee addict. Namun, ada pula yang merasa perutnya melilit dan perlu segera buang air besar setelah menyeruput kopi.

Alasan Mengapa Orang Ingin BAB Setelah Mengonsumsi KopiEfek berbeda yang dirasakan sebagian orang ini ternyata memiliki alasan. Kopi tidak hanya meningkatkan keawasan setelah meminumnya, tapi juga level keasaman di dalam  perut. Asam yang cukup tinggi ini kemudian menimbulkan reaksi pada usus yang memicu keinginan untuk buang air besar.

Para peneliti awalnya mengira reaksi perut mulas itu dikarenakan efek pencahar yang ditimbulkan kafein pada kopi. Dalam percobaan yang dilakukan American Chemical Society, tiga dari 10 orang melaporkan mengalami mulas dan ingin buang air besar setelah meminum kopi.

Ternyata kafein bukanlah penyebabnya. Kopi yang dikurangi kandungan kafeinnya tetap menimbulkan efek yang sama. Sementara itu, ketika mengonsumsi minuman soda diet, responden tidak mengalami hal yang sama. Dari situ, para peneliti mengambil kesimpulan bahwa ada senyawa lain di dalam kopi yang jadi penyebabnya.

Kemungkinan besar penyebab yang membuat orang merasa mulas serta ingin BAB setelah meminum kopi adalah sifat asam pada kopi yang memengaruhi perut sebagian orang. Selain itu, kopi juga mengandung chlorogenic acid yang meningkatkan level asam di dalam perut.

Lebih lanjut dijelaskan bahwa meningkatkan keasaman membuat perut mengeluarkan kotoran lebih cepat ke usus halus. Oleh karena itu, beberapa orang merasa mulas dan ingin segera buang air besar setelah minum segelas atau secangkir kopi. Penelitian tersebut juga menunjukkan bahwa kopi memengaruhi kinerja usus besar selama empat menit. Durasi tersebut sama seperti ketika usus mencerna makanan besar.

Baca Juga:  Luar Biasa! Ekspor Kopi Indonesia ke Korsel Meningkat Hingga 53 Persen

Fakta lainnya tentang kopi, minuman yang biasa dinikmati pada pagi dan sore ini bisa meningkatkan produksi cholecystokinin dan gastrin. Kedua hormon tersebut diketahui membantu tubuh dalam mencerna makanan.

Gastrin bekerja memicu usus besar untuk mengolah makanan lebih cepat, dengan mengaktifkan gerak perostalsis. Perostalsis merupakan gerak relaksasi dan kontraksi otot untuk lebih mendorong kotoran menuju tempat pembuangan akhir untuk selanjutnya dikeluarkan melalui anus.

loading...
loading...