Awas! Konsumsi Kulit Ayam Ternyata Bahaya Lho


Pertanianku — Tanpa sadar, ternyata apa yang kita anggap paling enak itu bisa membahayakan kesehatan lho. Ini pula yang berlaku untuk kulit ayam, terlebih kulit ayam goreng.

kulit ayam goreng
Foto: Shutterstock

Ada yang menyebut tak masalah jika orang menyantap kulit ayam. Namun, ada pula efek samping alias masalah yang muncul gara-gara kulit ayam apalagi jika disantap berlebihan. Apa sajakah itu?

1. Dongkrak kadar kolesterol

Ayam dan bagian-bagian tubuhnya semua bisa disantap mulai dari kepala, leher, kaki (ceker) hingga kulit. Rasanya lezat apalagi jika sudah diolah sehingga kulitnya pun turut nikmat.

Meski demikian, kulit ayam mengandung kolesterol total sebanyak 132 miligram per 100 gram sajian. Sementara, lemak total sebanyak 43,99 gram. Seberapa banyak lemak dan kolesterol yang masuk ke tubuh tergantung dari bagian ayam yang disantap. Bagian yang paling rendah kolesterol adalah dada ayam, sekitar 86 miligram per 100 gram sajian.

Tak cuma itu, cara memasak pun turut memengaruhi jumlah kolesterol yang masuk ke tubuh. Dada ayam goreng tepung mengandung 85 miligram kolesterol, proses panggang menjadi 84 miligram dan proses rebus tanpa kulit jadi 77 miligram.

Kadar kolesterol pada ayam termasuk kulitnya akan makin tinggi saat ayam digoreng apalagi dengan tepung. Konsumsi terlalu banyak kulit ayam membawa dampak buruk untuk kesehatan. Tubuh dibayangi risiko penyakit jantung dan stroke.

Sebenarnya tubuh memerlukan kolesterol untuk menjaga kesehatan sel. Namun, jika terlalu banyak kolesterol, timbul plak dan bisa menutup arteri. Kadar kolesterol normalnya di bawah angka 200 mg/dL. 

2. Risiko gangguan pencernaan

Melansir dari Steem It, konsumsi kulit ayam bisa berisiko mendatangkan masalah pencernaan. Kulit ayam bisa saja mengandung bakteri campylobacter jejuni. Infeksi bakteri ini bisa menimbulkan penyakit Campylobacteriosis. Efeknya, orang akan mengalami diare, kram, sakit perut, dan demam selama 2—5 hari. Kulit ayam yang tidak bersih juga bisa mengandung bakteri Salmonella penyebab tifus.

Baca Juga:  Wafer Pakan Ternak Ruminansia, Begini Cara Membuatnya!

3. Tinggi kalori

Konsumsi ayam plus kulitnya bisa menambah asupan kalori tubuh. Terlebih jika ayam diolah dengan cara digoreng tepung. Proses ini membuat semakin banyak minyak masuk ke ayam. Dikutip dari Fit Day, Departemen Pertanian Amerika Serikat (USDA) melaporkan satu cangkir dada ayam masak tanpa kulit mengandung 231 kalori. Sementara, dada ayam masak dengan kulit mengandung 276 kalori.

Untuk lemak, kulit ayam mengandung 3 gram lemak jenuh dalam 1 ons sajian (28,3 gram). American Heart Association menyarankan konsumsi lemak jenuh 5 atau 6 persen dalam diet total harian. Jika total kalori harian sebanyak 2.000 kalori, total lemak jenuh yang disarankan sebanyak 13 gram.

loading...