Begini Cara Buat Bungkil Kedelai untuk Pakan Ternak


Pertanianku Bungkil kedelai biasanya hanya menjadi limbah sisa pembuatan minyak kedelai. Namun, bungkil mempunyai kandungan gizi seperti protein sekitar 42,7 persen, energi 2.240 kkal/kg, dan serat kasar sekitar 6 persen. Di dalamnya juga terdapat vitamin dan mineral yang bagus antara lain vitamin A, vitamin B1, kalsium, dan zat besi.

Bungkil kedelai
Foto: GOogle Image2

Oleh karena itu, bungkil kedelai bisa dijadikan sebagai pakan alternatif untuk ternak. Namun, sumber protein kasar yang ada di dalam bungkil kedelai cukup tinggi. Akibatnya, pemberian bungkil kedelai yang terlalu banyak kurang baik bagi kesehatan binatang ternak. Berikut ini merupakan langkah-langkah dalam membuat bungkil kedelai untuk pakan ternak.

Pemilihan kedelai

Tahukah Anda, biji kedelai terdiri atas lapisan kulit 7,3 persen, kotiledon 90,3 persen, dan hipokotil 2,4 persen. Tidak semua dari biji-biji kedelai tersebut bagus untuk dijadikan pakan ternak. Sebisa mungkin pilihlah bahan dasar berupa biji kedelai yang berkualitas tinggi.

Ciri-cirinya antara lain berukuran besar, tidak cacat, dan warnanya seragam. Lakukan pemilihan biji kedelai ini dengan sebaik-baiknya. Kalau ada biji kedelai yang rusak/pecah, sampah, atau benda asing sebaiknya dibuang. Semua biji kedelai terpilih lantas direndam di air bersih selama 8—16 jam.

Perebusan kedelai

Tujuan dari perebusan ini supaya membuat tekstur biji kedelai yang semula sangat keras menjadi lunak sehingga kulit ari yang membungkus lapisan dagingnya pun dapat dikupas dengan mudah. Biji kedelai direbus dengan suhu yang terus dijaga supaya tetap konstan. Lama waktu perebusan yang paling baik adalah 5 jam dengan suhu air rebusan mencapai 600 derajat Celsius.

Pengupasan kulit

Pengupasan kulit ari biji kedelai yang telah direbus bisa dilakukan secara manual atau menggunakan mesin pengupas khusus. Kerugian dari pengupasan secara tradisional, yaitu waktu dan tenaga yang dibutuhkan sangat banyak serta kualitas hasil kupasan pun tidak maksimal.

Baca Juga:  Kenapa Sapi Lumpuh Mendadak? Ini Penjelasannya!

Untuk itu, sangat disarankan memakai mesin pengupas kulit kedelai untuk meningkatkan kualitas dan kuantitas pengupasannya. Mesin ini bekerja dengan sistem gesek. Kulit yang sudah terlepas lantas dipisahkan dari daging menggunakan air yang mengalir.

Proses pengeringan

Kebanyakan orang Indonesia masih sangat bergantung pada sinar matahari untuk mengeringkan bungkil kedelai. Meskipun praktis dan gampang dikerjakan, prosesnya sangat bergantung terhadap kondisi cuaca.

Begitu pula saat musim penghujan datang, aktivitas penjemuran ini menjadi sangat terganggu. Solusinya ialah mesin pengering (oven) yang memungkinkan Anda dapat mengeringkan kedelai setiap waktu dengan suhu yang bisa diatur sesuka hati.

Penggilingan

Proses penggilingan ini akan menghasilkan sari pati berupa minyak kedelai mentah yang perlu diolah lebih lanjut. Sementara, sisanya berupa bungkil kedelai yang dapat kita manfaatkan sebagai pakan untuk binatang ternak. Biasanya bungkil kedelai yang dihasilkan dari proses tersebut mengandung kadar protein sekitar 40—50 persen.