Benarkah Kedelai Bisa Bantu Memperpanjang Hidup Pasien Kanker Payudara?

Pertanianku – Kedelai merupakan salah satu sumber makanan guna memenuhi kebutuhan protein manusia. Baru-baru ini terdapat sebuah studi yang mengungkapkan bahwa mengonsumsi kedelai dapat membantu pasien kanker payudara hidup lebih lama.

Telah lama menjadi perdebatan mengenai apakah perempuan yang didiagnosis menderita kanker payudara mesti disarankan makan lebih banyak atau lebih sedikit makanan yang dibuat dari kedelai, terutama buat mereka yang menerima terapi hormon. Itu disebabkan oleh adanya keprihatinan bahwa kandungannya yang mirip estrogen mungkin membantu sel kanker tumbuh dan menyebar dan membuat terapi hormon menjadi kurang efektif.

Dalam beberapa studi laboratorium, isoflavon, komponen kedelai yang memiliki kandungan yang mirip estrogen, telah diperlihatkan menghambat pertumbuhan sel kanker payudara.  Analisis epidemiologi pada perempuan di Asia Timur yang menderita kanker payudara mendapati hubungan antara asupan lebih banyak isoflavon dan penurunan angka kematian.

Fang Fang Zhang dari Friedman School of Nutrition and Policy di Tufts University dan rekannya meneliti hubungan antara asupan makanan yang mengandung isoflavon dan kematian oleh sebab apa pun pada 6.235 perempuan Kanada dan Afrika yang didiagnosis menderita kanker payudara.

Selama masa pengamatan sembilan tahun, perempuan yang menderita kanker payudara dan mengkonsumsi banyak isoflavon menghadapi 21 persen lebih rendah risiko kematian dibanding perempuan yang mengonsumsi sedikit isoflavon.

Penurunan itu terlihat hanya pada perempuan dengan tumor hormon-reseptor-negatif, dan pada perempuan yang tidak diobati dengan terapi kelenjar endoktrin seperti tamoxifen yang menghalangi dampak estrogen. Sebaliknya, dalam penelitian terdahulu, tingginya asupan isoflavon tidak berkaitan dengan angka kematian yang lebih banyak pada perempuan yang menerima terapi hormon.

“Berdasarkan hasil studi kami, kami tidak melihat dampak yang merugikan dari konsumsi kedelai di kalangan perempuan yang menjalani terapi kelenjar endoktrin, yang telah diduga menjadi perhatian,” ungkap Zhang.

Para peneliti itu menyatakan mereka hanya meneliti isoflavon makanan yang muncul secara alamiah, bukan isoflavon tambahan.

“Buat perempuan dengan kanker payudara hormon-reseptor-negatif, produk makanan kedelai mungkin memiliki potensi dampak menguntungkan dan meningkatkan kelangsungan hidup. Perempuan yang tidak menerima terapi kelenjar endoktrin sebagai pengobatan kanker payudara mereka memiliki hubungan yang lebih lemah, tapi secara statistik masih penting.”

loading...
loading...