Bulog Akan Serap Bawang Merah Jika Harga Anjlok

0

Pertanianku – Pemerintah dalam hal ini Menteri Perdagangan RI (Mendag) Enggartisasto Lukita akan mengintervensi salah satu komoditas pangan seperti bawang merah yang sering mengalami penurunan harga jual yang cukup tinggi sehingga sangat merugikan petani.

Kementerian Perdagangan akan menugaskan Perum Bulog untuk menyerap bawang merah dengan harga acuan pemerintah, yakni Rp22.500 per kilogram (kg) di tingkat petani.

“Yang jadi persoalan bawang merah turunnya terlalu tajam. Kami sudah buat penugasan dan sampaikan ke Kementerian BUMN agar Bulog membeli bawang merah jika harga lebih rendah dari acuan yang telah ditetapkan,” kata Menteri Enggar, belum lama ini seperti mengutip Antaranews (05/6).

Sejauh ini beberapa komoditas pangan menurut Mendag seperti bawang putih, bawang merah, daging beku, dan gula pasir terkendali, baik dari segi ketersediaan maupun harga di pasaran. Selain bawang merah, Kementerian Perdagangan juga mengantisipasi komoditas pangan lainnya seperti telur ayam yang anjlok di kisaran harga petani hanya mencapai Rp16.400. Padahal, harga acuan yang ditetapkan pemerintah Rp18.000.

“Telur harga acuan Rp18.000, di Blitar sekarang Rp16.400 padahal kemarin Rp17.500. Kami minta kepada para pedagang besar untuk ambil itu dengan harga Rp18.000,” ungkap Enggar.

Untuk komoditas gula pasir, Enggar mengimbau masyarakat untuk membeli di pasar ritel modern yang sudah sepakat untuk menjual maksimum seharga Rp12.500 per kg. Mendag meyakini laju inflasi pada Mei 2017 dapat ditekan melalui upaya Kementerian Perdagangan, Kementerian Pertanian, dan Bulog dalam menjaga kestabilan harga bahan pokok. Sebagai contoh, bawang putih yang sempat bergejolak dan menyentuh harga Rp55.000—Rp60.000 di tangan konsumen kini dapat ditekan hingga Rp20.000 per kg.

“Saya belum katakan berhasil 100 persen, tapi hari ini dengan deflasi tiga bulan dan bulan terakhir kita tunggu, saya yakin inflasi tidak besar karena ada perhitungan BP3 yang tidak jauh dengan BPS,” tuturnya.

loading...
loading...