Cara Budidaya Vanili, Polong Populer yang Dicari Dunia


Pertanianku — Kepopuleran vanili menjadikannya komoditas yang memiliki prospek bisnis yang cukup baik. Karena itu pula, banyak pekebun yang ingin membudidayakan tanaman penghasil bubuk vanili ini. Akan tetapi, beberapa di antaranya masih terkendala mengenai cara budidaya vanili yang baik dan benar itu seperti apa.

cara budidaya vanili
Foto: Shutterstock

Tanaman vanili berasal dari daerah panili atau Perneli, Meksiko. Tanaman ini pertama kali dikenal oleh orang-orang Indian di Meksiko tersebut. Tanaman vanili dapat tumbuh baik pada daerah tropis dengan ketinggian sekitar 400—600 m dpl serta memiliki curah hujan sekitar 1.500—2.500 mm/tahun.

Daerah tumbuh tanaman vanili juga harus memiliki suhu udara optimal sekitar 20—30° C serta memiliki kelembapan udara sekitar 65%—75%. Tanah yang baik untuk menanam vanili adalah tanah yang gembur, lempung berpasir dan kaya bahan organik dengan pH atau derajat keasaman tanah sekitar 5,5—6,5.

  1. Persiapan bibit tanaman vanili

Tanaman vanili yang akan dijadikan bibit adalah tanaman yang sehat, unggul, memiliki produktivitas yang tinggi serta toleran terhadap hama dan penyakit. Potong sulur batang sepanjang 30—35 cm untuk dijadikan bibit setek.

Selanjutnya, bibit setek disemai dalam polibag tanam berukuran sekitar 25×40 cm yang telah diisi dengan media tanam berupa campuran tanah dan pupuk kompos dengan perbandingan 2 : 1. Lakukan penyiraman secara rutin pada bibit sebanyak 2 kali sehari, yaitu pada pagi dan sore hari hingga bibit berumur sekitar 2—3 bulan.

  1. Persiapan lahan tanam

Lahan yang akan digunakan untuk menanam vanili dibersihkan terlebih dahulu dari gulma atau tanaman pengganggu lainnya, lalu gemburkan tanah dengan cara dicangkul atau dibajak. Sekitar 6—8 bulan sebelum penanaman tanaman vanili, lakukan penanaman pohon pelindung sebagai pelindung sekaligus sebagai media rambat tanaman vanili.

  1. Penanaman tanaman vanili
Baca Juga:  Cara Praktis Mengetahui Buah Matang

Buatlah lubang tanam dengan ukuran sekitar 25×20×12 cm dengan jarak antarlubang sekitar 1×2 meter. Setelah semuanya siap dan bibit telah berumur sekitar 6—7 bulan, lakukan penanaman.

Lepaskan polibag pada bibit tanaman vanili, lalu letakkan dalam lubang tanam yang telah disiapkan, timbun kembali dan padatkan. Waktu penanaman yang baik, yaitu pada awal musim penghujan.

  1. Pemeliharaan tanaman vanili

Sebelum tanaman berumur 2 minggu, lakukan penyulaman pada tanaman vanili yang tumbuh tidak optimal atau mati. Lakukan penyiangan pada gulma atau tanaman pengganggu lainnya yang tumbuh di sekitar tanaman vanili agar nutrisi yang dibutuhkan tidak berebut dengan gulma.

Agar sulur tumbuh ideal, lakukan pengaturan sulur. Sulur yang sudah tua, kering dan terserang hama penyakit dipotong sebelum musim berbunga atau tepatnya 3—4 bulan. Lakukan pemupukan pada tanaman vanili sekali dalam setahun dengan menggunkan pupuk kandang ataupun pupuk NPK, Urea, TSP, atau KCL dengan dosis sesuai anjuran.

  1. Penyerbukan bunga vanili

Penyerbukan bunga vanili dilakukan untuk menghasilkan buah vanili. Biasanya bunga vanili keluar setelah berumur sekitar 1,5—3 tahun. Penyerbukan ini dapat dilakukan dengan menggunakan bantuan alat seperti lidi atau batang kecil. Cari rostellum yang menghalangi putik dan kepala sari. Jika sudah ketemu, ambil rostellum dan satukan putik dan kepala sarinya.