Cara Merawat Bibit Cangkok agar Menjadi Tanaman Berbuah Lebat

Pertanianku — Perbanyakan cangkok cukup sering dilakukan untuk mendapatkan bibit berkualitas dan sudah pasti bisa berbuah. Bibit cangkok yang baru dibuat harus dirawat agar dapat tumbuh menjadi bibit yang sehat dan menghasilkan tanaman yang berbuah lebat. Berikut ini beberapa langkah merawat bibit cangkok.

merawat bibit cangkok
foto: Pertanianku

Karantina bibit

Bibit yang sudah selesai dicangkok harus dikarantina terlebih dahulu di tempat yang teduh sampai daun-daun baru sudah menjadi agak tua.

Adaptasikan dengan cahaya matahari

Setelah daun baru menua, Anda bisa mengeluarkan bibit dari tempat karantina ke tempat terbuka agar bibit beradaptasi dengan sinar matahari dan pertumbuhannya menjadi lebih maksimal. Adaptasi juga berfungsi untuk mencegah terjadinya etsolasi, yaitu pertumbuhan bibit yang kurus memanjang.

Pupuk bibit

Bibit sudah bisa dipupuk setelah satu bulan dikeluarkan dari tempat karantina. Pupuk yang digunakan adalah pupuk daun dengan dosis rendah, yakni setengah dari dosis normal. Pemupukan dilakukan sebanyak dua minggu sekali untuk menjaga suplai nutrisi untuk bibit.

Pupuk daun yang digunakan berupa pupuk dengan kadar N yang tinggi. Kadar N berfungsi merangsang pertumbuhan vegetatif tanaman, mulai dari pertumbuhan batang, cabang, hingga daun. Anda juga bisa memberikan zat pengatur tumbuh sesuai dengan dosis anjuran.

Pemangkasan cabang

Setelah banyak cabang yang terbentuk, Anda sudah dapat melakukan pemangkasan pada tunas. Jika baru satu tunas yang tumbuh, Anda tetap boleh memangkasnya karena akan banyak tunas yang muncul setelah pemangkasan tersebut. Setelah itu, Anda bisa memilih tunas-tunas yang bagus untuk dipelihara.

Ganti polibag

Polibag perlu diganti dengan ukuran yang lebih besar agar pertumbuhan tanaman bisa lebih cepat. Pergantian polibag dilakukan secara hati-hati. Caranya hampir sama dengan menanam bibit di dalam pot.

Baca Juga:  Kementan Targetkan Pembangunan 2.358 Kampung Hortikultura di Seluruh Indonesia

Penyiraman bibit

Bibit perlu disiram sebanyak satu atau dua kali sehari jika sedang kemarau. Penyiraman pada musim hujan disesuaikan dengan kondisi media tanam.

Pestisida

Pestisida hanya digunakan saat bibit terkena penyakit atau hama. Untuk mencegah serangan hama dan penyakit, sebaiknya jaga sanitasi lingkungan sekitar dengan membersihkan gulma dan menjaga tingkat kelembapan.