Cara Tepat Panen Jagung Manis

Pertanianku Panen jagung manis biasanya dilakukan setelah memasuki 64—82 hari setelah masa tanam. Waktu ini berjarak kurang lebih selama 21 hari setelah berbunga. Lamanya waktu panen bergantung pada varietas yang ditanam.

Panen jagung manis
Foto: pixabay

Jagung manis sendiri biasanya dipanen untuk dikonsumsi dalam keadaan segar.

Jika jagung manis ditanam di dataran tinggi, waktu panennya bisa lebih lama. Waktu panen jagung manis bisa mencapai 104 hari setelah masa tanam. Lamanya waktu ini tentu saja akan memengaruhi tekstur dan rasa jagung manis, terutama rasa manis yang dihasilkan.

Loading...

Panen jagung manis yang terlalu cepat bisa mengakibatkan produksinya lebih rendah. Biji jagung manis belum terbentuk secara sempurna. Akan tetapi, panen yang terlalu tua bisa menyebabkan biji jagung mengeras dan rasa manisnya berkurang. Gula yang terdapat pada jagung sudah berubah menjadi pati.

Untuk mendapatkan kandungan gula tertinggi, bisa dilakukan dengan memanen pada umur 20 hari setelah bunga betina berbuah. Setelah itu, kandungan gula pada jagung akan berangsur-angsur menurun. Semakin tua, kandungan gula ini akan semakin sedikit.

Ada cara tepat untuk panen jagung manis. Ciri jagung manis yang siap dipanen sebagai berikut. Pertama, jagung manis akan memiliki warna rambut cokelat kehitaman dan kering. Rambut jagung ini juga lengket dan tidak bisa diurai.

Ciri kedua adalah bagian ujung tongkol sudah terisi penuh dengan biji jagung. Warna biji jagung pun sudah kuning mengilat. Terakhir, panen dilakukan biasanya 18—20 hari setelah 75 persen silking di dataran rendah atau 22—24 hari setelah 75 persen silking di dataran menengah.

Anda harus memperhatikan waktu panen agar mutu jagung manis tetap terjaga. Waktu panen terbaik adalah pagi, sore, dan malam hari. Tongkol jagung manis harus dijaga agar tidak terkena udara panas karena bisa mengurangi kandungan gula pada jagung manis.

Baca Juga:  Banting Setir Jadi Petani Buah, Sarjana Keuangan Menjadi Miliarder

Selain itu, persiapkan pula beberapa hal ini saat pemanenan. Pertama, fasilitas untuk memproses dan penyimpanan. Kedua, pertimbangkan juga jarak konsumen dan pembudidaya. Ketiga, transportasi yang digunakan untuk mengangkut hasil panen.

Ketiga hal tersebut sangat perlu dipersiapkan karena bisa memengaruhi kualitas jagung manis yang dipanen. Agar mutunya tetap terjaga, beberapa cara yang bisa dilakukan adalah memetik jagung manis beserta dengan kelobotnya dan tidak membuka kelobot tersebut.

Jika sudah dipanen, jagung sebaiknya dimasukkan ke wadah yang tidak terlalu rapat. Wadah tersebut sesegera mungkin diletakkan di tempat sejuk dan terbuka. Selain itu, jangan membuang tangkai tongkol bila pengepakan tidak dilakukan dengan segera.

 

 

Loading...
Loading...