Diet Serangga, Cara Unik Turunkan Berat Badan

Pertanianku Diet serangga merupakan salah satu cara unik yang bisa Anda coba untuk menurunkan berat badan. Selain mudah dan murah, diet dengan cara mengonsumsi serangga ini juga memiliki banyak khasiat bagi tubuh. Namun, bagaimana dengan rasa jijik saat mengonsumsi serangga itu?

Diet serangga
Foto: Google Image

Bagi yang ingin mencobanya, beberapa alasan ini mungkin membantu Anda dalam mengubah persepsi mengenai serangga sebagai bahan konsumsi manusia.

Kandungan nutrisi yang tinggi

Serangga mengandung vitamin dan mikronutrien seperti B12, zat besi, mangan, dan kalsium. Kandungan B12 yang berguna untuk kesehatan tulang dan meningkatkan stamina ini tidak diproduksi oleh tubuh manusia. Zat besi berguna untuk memproduksi sel darah merah, mangan penting untuk menjaga sistem saraf dan otak, dan kalsium juga bermanfaat sebagai penguat tulang.

“Tidak diragukan lagi bahwa serangga merupakan gudang dari berbagai nutrisi. Serat prebiotik yang terkandung pada serangga juga memiliki manfaat yang baik bagi tubuh manusia,” ungkap Jarrod Golding, pemimpin Entomo Farms.

Selain kandungan nutrisinya yang tinggi, serangga juga memiliki tingkat kalori yang rendah dan dipercaya dapat memerangi obesitas atau penyakit terkait. Selain jumlahnya yang banyak, serangga juga dijual dengan harga yang terjangkau, menurut Kajsa Ernestam, seorang ahli diet dari Lifesum.

Mudah diternakkan

Perubahan iklim telah memengaruhi beberapa produksi pangan di beberapa negara. Peningkatan suhu di wilayah kering menyebabkan kesulitan memanen tanaman pangan dan mengembangbiakkan hewan ternak. Jika dibandingkan, berternak serangga menghasilkan jauh lebih sedikit gas rumah kaca daripada sapi atau babi.

Ternak serangga juga memiliki efisiensi konversi makanan yang lebih tinggi, tegas Ernestam. Hewan vertebrata membutuhkan suhu tertentu agar bisa tetap hangat, sedangkan serangga tidak. Serangga juga mengalami proses reproduksi yang cukup cepat. Serangga betina dapat menghasilkan setidaknya 1.500 butir telur dalam kurun waktu 3—4 minggu. Lebih cepat jika dibandingkan dengan hewan ternak pada umumnya.

Tidak perlu memakannya secara utuh

Jika kita tidak ingin memakannya secara utuh, kita dapat mengonsumsinya dalam bentuk bubuk. Sama seperti bubuk protein, kita tidak akan kehilangan kandungan nutrisi karena tetap memiliki kadar yang sama seperti jika kita memakannya dalam bentuk utuh.

Anda bisa mengonsumsi bubuk serangga dengan menambahkannya ke dalam bahan makanan, misalnya membuat kue cokelat serangga kata Ernestam. Namun jika tidak terbiasa, cara termudah agar dapat menjalankan diet serangga, yaitu dengan memakan pizza dengan taburan serangga, atau membuatnya menjadi jus atau camilan.

Loading...