Hal Penting dalam Beternak Domba

Pertanianku – Domba adalah hewan ternak alternatif selain kambing yang sering dipelihara oleh masyarakat. Tidak seperti sapi atau kambing, domba cukup mudah dikembang biakkan. Domba juga adalah salah satu hewan yang penurut, tenang, jarang bersuara, dan bisa digembalakan dengan mudah. Jika kambing disatukan dalam satu kandang maka akan terjadi perkelahian dan kegaduhan. Lain halnya dengan domba jika disatukan dalam kandang yang domba-domba dapat bersosialisasi dengan baik. Jika Anda ingin beternak domba yang perlu Anda perhatikan hampir sama dengan saat beternak kambing. Namun, ada beberapa hal yang harus diperhatikan saat beternak domba. Berikut adalah caranya.

Hal Penting dalam Beternak Domba

Pemilihan Bibit

  1. Betina

Saat Anda memutuskan ingin beternak domba usahakan pilihlah betina yang memiliki tubuh besar, kompak, dan berdada dalam lebar. Selain itu, garis punggung dan pinggang lurus. Berkaki lurus dengan tumit tinggi. Domba harus memiliki gigi yang lengkap baik rahang atas maupun bawah rata.

  1. Pejantan

Pilihlah domba jantan bertubuh besar, panjang, bagian belakang lebih besar dan lebih tinggi. Dada lebar dan kondisi tubuh ideal dan tidak terlalu gemuk dan gagah. Kondisi hewan aktif dan memiliki birahi tinggi. Berkaki lurus dan kuat dengan umur sekitar 1,5–3 tahun.

  • Perkembangbiakan

Perkembangbiakan domba dilakukan saat umur betina 10–12 bulan dan jantan 12 bulan keatas. Kawinkan saat sudah muncul tanda-tanda birahi seperti:

  1. Gelisah, tidak nafsu makan, ekor dikibas-kibaskan.
  2. Alat kelamin bengkak, berwarna merah, dan mengeluarkan sedikit lendir bening tanda birahi.
  3. Masa birahi berlangsung selama 24–45 jam berulang setiap 18–20 hari.
  4. Segera kawinkan domba pada saat birahi agar tidak timbul stress, baik dengan dengan kawin alami atau suntik.
  • Pakan

Pemberian pakan pada ternak sebaiknya disesuaikan dengan umur dan kondisi domba. Pakan hijau diberikan 10% sebanyak 2 kali sehari pagi dan sore. Pakan hijau bisa berupa rumput, daun lamtoro, daun singkong, nangka, dan lainnya. Untuk peberian daun singkong bisa dilayukan terlebih dahulu dibawah terik matahari agar racunnya hilang semua. Tambah pakan konsentrat dari bekatul sebanyak 40%, ampas tahu 40%, ketela pohon 40%, dengan dosis 3 kg/hari/domba.

  • Perkandangan
Baca Juga:  Ragam Ramuan Obat Herbal yang Sesuai dengan Penyakit Kambing

Saat beternak domba pembuatan kandang bisa dibuat berbentuk panggung. Buat dengan bahan bambu atau kayu yang cukup kuat dengan arah berjajar dari depan ke belakang. Jangan sampai lupa untuk memberi sela-sela pada lantai kandang selebar 1,2 cm untuk lubang kotoran keluar dan kaki domba tidak terperosok. Bangunkan ruang kandang berukuran denagn skala 1,5×1,5 m/ekor untuk jantan dan 1,5×1 m/ekor untuk betina. Sesuaikan dengan jumlah ternakan di dalamnya. Sediakan juga lubang penampung kotoran tepat dibawah kandang. Wadah penampung bisa dibuat sedalam 20 cm dengan saluran keruk untuk mengeruk jika kotoran sudah terlampau banyak.