Hewan Menderita Akibat Gelombang Panas


Pertanianku — Hewan menderita akibat gelombang panas. Ya, hal itu ternyata tak hanya dirasakan oleh manusia. Suhu tinggi membuat hewan-hewan, khususnya di Eropa, juga merasakan penderitaan yang mungkin lebih parah.

gelombang panas
Foto: Google Image

Penguapan air yang lebih cepat dari biasanya memaksa beberapa hewan di Inggris meninggalkan habitat alaminya. Mereka harus pergi mencari tempat baru agar dapat bertahan hidup.

Menurut para ilmuwan, vegetasi tempat hewan dan serangga tinggal, menjadi kering akibat gelombang panas. Padang rumput yang tadinya subur, tergantikan dengan jerami cokelat yang gersang. Kolam dan sungai sebagai rumah bagi mamalia kecil menjadi kering karena air yang terus menurun.

Keadaan tersebut menjadi masa-masa sulit bagi hewan di Inggris. Perubahan habitat juga membuat hewan-hewan tersebut semakin rentan terhadap serangan predator.

Di Skotlandia, ada laporan tentang musang yang terbunuh di jalan ketika sedang mencari makan. Gelombang panas yang mengubah habitat musang, memaksa mereka untuk mencari makan di tempat yang lebih jauh dari biasanya.

Menurut UK Wildlife Trusts, tanah yang kering membuat cacing sebagai makanan musang, harus digali lebih dalam lagi.

“Permasalahan dari gelombang panas yang terus-menerus adalah banyak serangga yang bergantung pada tanaman yang sayangnya sekarang ini telah mengering,” kata Brian Eversham, CEO Wildlife Trust, mengutip National Geographic Indonesia.

Selain itu, kebakaran hutan yang berkali-kali terjadi di Eropa diketahui telah membunuh burung-burung beserta telurnya. Hewan-hewan kecil seperti tikus juga ikut terbunuh. Terbunuhnya hewan-hewan kecil di hutan berdampak pada pemangsa seperti burung hantu dan burung kenari.

Menurut Bruce A. Stein, kepala ilmuwan di National Wildlife Federation, Virginia, hewan yang paling rentan dalam gelombang panas adalah hewan yang sering bergantung pada habitat tertentu. Selain itu, hewan yang hidupnya sangat bergantung pada suhu juga rentan ketika menghadapi gelombang panas.