Ini Alasan Impor Daging Kerbau Dinilai Kurang Tepat

Pertanianku – Demi menekan harga daging sapi yang biasanya melonjak jelang Idul Fitri 2017, pemerintah memutuskan untuk mendatangkan daging kerbau beku impor asal India ke Indonesia. Namun, banyak pihak mengungkapkan hal ini dinilai kurang tepat karena tidak disertai dengan infrastruktur yang baik. Infrastruktur yang dimaksud adalah cold chain (lemari pendingin) untuk menjaga daging dalam kondisi baik.

Pengurus Asosiasi Pedagang Daging Indonesia Asnawi mengatakan, tujuan pemerintah melakukan intervensi dengan memasukkan daging kerbau beku adalah untuk memberi pilihan sumber daging merah kepada masyarakat.  “Namun masalahnya, ketersediaan pasar untuk lemari pendingin tidak semuanya tersedia,” jelasnya, sebagaimana dikutip Republika (15/6).

Menurut Asnawi, seharusnya daging beku tidak diperbolehkan masuk ke dalam pasar tradisional karena infrastruktur yang tidak memenuhi. Seperti diketahui, daging beku perlu dijaga suhunya agar tidak mengalami kerusakan. Namun kenyataannya, daging beku bebas mengisi pasar tradisional. Pemerintah memilih mencabut dan mengganti payung hukum melalui Permendag dan Permentan yang tadinya melarang masuknya daging beku ke pasar tradisional.

“Sekarang ada payung hukumnya,” tambahnya.

Asnawi mengungkapkan daging beku kerbau mendominasi 45 persen kebutuhan daging di Jakarta. Kebutuhan daging Jakarta sekitar 50—60 ribu ton per tahun. Sedikitnya ada 257 pasar di Jabodetabek dan 153 pasar lainnya yang berada di Jakarta. Menurutnya, seharusnya minimal setengah dari angka tersebut memiliki lemari pendingin yang dibagi per lima wilayah. Namun kini hanya Pasar Minggu dan Pasar Jatinegara yang telah memiliki lemari pendingin.

Jika hal tersebut dipenuhi, ketersediaan daging beku dengan harga Rp80.000 per kg bisa tersedia. “Tidak seperti saat ini yang diakali oleh para pedagang pasar,” ungkapnya.

Asnawi menjelaskan, daging beku sulit untuk dipotong kecuali dengan mesin. Untuk itu perlu dilakukan thawing dan berdampak pada penyusutan hingga 15 persen. Hal tersebut membuat pedagang melakukan perhitungan dan menjual daging kerbau dengan harga Rp90.000 per kg.

Lebih jauh Asnawi mengungkapkan, daging kerbau yang telah melalui tahap thawing atau penurunan suhu tampak serupa dengan daging sapi. Hal ini membuat konsumen dapat tertipu dengan penampilan yang ada, apalagi serat daging kerbau India serupa dengan daging sapi, tidak kasar seperti daging kerbau lokal. “Pedagang bisa saja bilang itu daging sapi,” ujarnya.

Untuk itu, masyarakat perlu melihat dengan jeli agar mendapatkan daging sesuai dengan yang diinginkan. Pihaknya juga mengimbau agar konsumen memperhatikan keberadaan kardus pembungkus untuk menjadi bukti jika daging yang dijual adalah daging kerbau beku.

loading...
loading...