Kriteria Bibit Jamur Tiram Berkualitas

PertaniankuBibit jamur tiram berkualitas menjadi langkah awal dari kesuksesan budidaya yang Anda lakukan. Umumnya, bibit jamur berkualitas telah memenuhi standar mutu bibit jamur yang berdasarkan SNI (Standar Nasional Indonesia). Sayangnya, SNI untuk bibit jamur masih belum dibahas atau disepakati secara konsensus nasional. Akan tetapi, sudah ada beberapa standar lapangan dan standar laboratorium yang telah diteliti sejak lama.

bibit jamur tiram
foto: pertanianku

Standar lapangan merupakan pemeriksaan yang dilakukan secara fisik dengan pengamatan secara langsung terhadap produk bibit. Pemeriksaan secara fisik dapat meliputi ada atau tidaknya kontaminan, pertumbuhan miselium, daya tumbuh, tanggal pembuatan, dan tanggal kedaluwarsa.

Sementara itu, standar laboratorium merupakan pemeriksaan yang dilakukan dengan metode analisis laboratorium yang ketepatannya sudah terstandarisasi. Pemeriksaan meliputi populasi kontaminan (bakteri, jamur kontaminan, dan organisme lain), serta daya tumbuh (viabilitas pada media).

Kontaminan untuk bibit semai di daerah tertentu masih bisa ditoleransi hingga 3 persen dari hasil pengamatan fisik. Hal tersebut dapat diketahui dari 3 persen baglog yang ditanami bibit tersebut gagal tumbuh atau pertumbuhannya terdesak oleh pertumbuhan jamur dan bakteri kontaminan.

Agar bibit yang didapat berkualitas, bibit harus berasal dari jamur jenis unggul. Jenis jamur unggul sangat ditentukan oleh sifat genetik yang diturunkan. Jenis jamur unggul bisa didapatkan melalui penilaian yang dilakukan dari produksi badan buah dan viabilitas jamur.

Selain itu, bibit jamur berkualitas umumnya tidak mengandung kontaminan yang merupakan makhluk hidup lain yang tidak dikehendaki keberadaannya di dalam bibit. Kontaminan tersebut bisa berasal dari kultur jamur yang kurang murni atau kesalahan selama proses pembuatan bibit.

Mikroba yang menjadi kontaminan dapat masuk ke media tanam dan berkembang biak di dalamnya. Oleh karena itu, selama proses pembuatan bibit jamur harus dilakukan secara aseptis untuk menghindari terjadinya kontaminasi.

Baca Juga:  Perbedaan Tepung Jagung dan Tepung Maizena

Kontaminasi dapat membuat pertumbuhan jamur tiram terganggu. Kontaminan yang paling sering menyerang adalah jamur berwarna hijau. Jamur ini sering berasal dari bibit jamur atau media tanam yang kurang sempurna.