Langkah Awal Budidaya Tebu

Pertanianku – Tebu adalah tanaman yang menjadi bahan baku utama pembuataan gula pasir, tetes, dan ampas tebu (blothong). Seperti yang kita ketahui bersama, gula merupakan salah satu dari sembilan bahan makanan pokok yang wajib untuk dikonsumsi. Kebutuhan gula sendiri setiap tahunnya cenderung melonjak seiring dengan bertambahnya populasi penduduk.

Langkah Awal Budidaya Tebu

Namun, pada kenyataannya produksi gula pertahunnya hanya mengalami peningkatan kecil sehingga tidak mampu mencukupi kebutuhan gula di pasaran. Selain itu, untuk tetes tebu sendiri masih dijadikan alternatif utuk suplemen pakan ternak atau pupuk tanaman, sedangkan ampas tebunya (blothong) bisa digunakan untuk bahan bakar pabrik pembakaran bata, genteng, maupun kerupuk. Banyak sekali manfaat yang bisa diambil dari tebu, termasuk keuntungan usaha di bidang berikut persiapan sebelum memulai budidaya tebu.

  1. Persiapan awal

Sebelum budidaya tebu ada beberapa hal yang harus Anda siapkan seperti lahan yang akan ditanami dengan pemberian pupuk kandang sebanyak 1–2 kuintal/hektar. Selanjutnya ratakan dan diamkan selama 1–2 minggu lalu di bajak agar tanah gembur. Lakukan pengguludan rendah dengan panjang guludah disesuaikan dengan luas lahan dengan lebar guludan 50 cm. Berikan jarak antar guludan sekitar 30 cm dan tandai jarak tanam bibitminimal 30 cm. Lakukan penanaman 1– 2 hari setelah pengguludan selesai.

  1. Pembibitan

Pada budidaya tebu Anda harus mencari bibit  yang unggul. Bibit bias Anda dapatkan dari kebun bibit milik pabrik atau dari petani lain. Rata-rata kebutuhan bibit stek adalah 70.000 batang per hektar. Potong bibit dengan posisi miring dan panjang bibit 25–30 cm dengan jumlah mata bibit minimal 3–4 mata.

  1. Penanaman

Setelah pembibitan selesai selanjutnya Anda dapat ratakan lahan dan gemburkan dengan di bajak, kemudian tanah dibuat guludan rendah dengan jarak yang bisa disesuaikan luas lahan. Selanjutnya tanam bibit tebu sedalam sekitar 5–10 cm dengan posisi miring. Sesuaikan dengan masa giling pabrik gula yang basanya pada bulan Mei, Juni dan Juli sehingga saat panen nanti bisa sama dengan masa giling pabrik.

  1. Perawatan
Baca Juga:  Lokasi yang Tepat untuk Menanam Lada

Lakukan pengairan secara teratusr setiap 1  –2 minggu sekali dari awal tanam sampai umur 2 bulan. Setelahnya pengairan diberikan jika diperlukan saja. Pada umur 5–7 hari setelah tanam kontrol apakah ada yang mati atau tidak, jika ada yang mati segera lakukan penyulaman maksimal sampai usia tanam 1,5 bulan dengan sulaman seragam seperti tanaman yang bisa tumbuh baik. Perawatan selanjutnya adalah pembersihan rumput liar jika sudah dirasa terlalu banyak dan peninggian guludan setelah usia tanam 2 bulan.

Perhatikan juga drainase lahan agar saat musim hujan tiba maka tidak terjadi genangan air yang membuat busuk tanaman. Lakukan beset/perontokan daun kering sebanyak 3 kali dalam sekali musim tanam, yakni saat sebelum gulud, tanaman berumur 7 bulan, dan 4 minggu sebelum tebu di panen. Apabila ada tanaman yang roboh, ikat tanaman tebu yang roboh dengan tanaman lain satu rumpun agar tanaman tebu bisa tegak dan tumbuh maksimal. Pemupukan sebelum tanam bisa diberikan TSP sebanyak 1 kwintal per hektarnya. Setelah umur tanaman menginjak 25 hari, berikan pupuk ZA 0,5-1 kwintal per hektar dengan cara ditaburkan di dekat tanaman. Sedangkan untuk tanaman yang sudah berumur 1,5 bulan maka diberikan ZA 0,5 – 1 kwintal per hektar dan KCl 1–2 kwintal per hektar ditaburkan di dekat tanaman.

  1. Saat panen

Panen tebu dapat Anda lakukan saat tanaman berumur 10–12 bulan setelah tanam. Biasanya tebu yang berumur 10 bulan mengandung 10% saccharose dan yang berumur 12 bulan sekitar 13% saccharose.