Mengenal Lebih Dekat Prinsip Pertanian Organik

Pertanianku — Saat ini pasti Anda sudah sering mendengar istilah pertanian organik. Popularitas pertanian yang tidak menggunakan bahan kimia ini naik seiring meningkatnya kesadaran masyarakat terhadap bahan pangan yang sehat. Prinsip pertanian organik adalah ramah lingkungan atau tidak merusak lingkungan hidup. Untuk mempertahankan dan melestarikan habitat tanaman, dapat dilakukan dengan pola tanam polikultur.

pertanian organik
foto: Pertanianku

Pertanian konvensional kerap menimbulkan masalah karena penggunaan bahan kimia sintetis dalam jumlah yang berlebihan. Bahan kimia tersebut digunakan untuk menyuburkan tanah serta memberantas hama dan penyakit. Dengan pertanian organik, penggunaan bahan kimia untuk menyuburkan tanah serta mengatasi hama dan penyakti bisa dihindarkan.

Anda bisa menggunakan pupuk kandang atau pupuk daun untuk meningkatkan kesuburan tanah. Selain itu, Anda juga bisa menggunakan limbah yang berasal dari rumah potong hewan (RPH). Limbah tersebut dapat bermanfaat dan aman untuk tanaman setelah melalui proses dekomposisi dan pengujian kandungan unsur hara serta racun yang terkandung di dalamnya.

Pupuk daun dapat terbuat dari tanaman legume (kacang-kacangan). Hal ini karena tanaman legume memiliki bintil akar yang dapat menambat nitrogen (N) untuk diserap oleh tanaman. Bahan organik yang dibenamkan ke dalam tanah dapat meningkatkan kandungan nitrogen yang dapat diambil oleh akar tanaman.

Melansir dari buku Bertanam 8 Sayuran Organik, sertifikasi organik dapat diberikan berdasarkan lokasi dan teknik budidaya yang diterapkan. Selain itu, sertifikasi juga memerhatikan sumber atau asal input produksi yang dimasukkan ke sistem pertanian organik.

Misalnya, apakah benih yang digunakan juga organik dan sumber air yang digunakan bebas dari bahan kimia. Pasalnya, residu kimia dari lahan lain di sekitar lingkungan dapat menyebar melalui banyak cara, seperti angin dan aliran air yang meresap ke dalam tanah. Oleh karena itu, meski teknik menanam sudah organik, belum tentu pelaku usaha mendapatkan sertifikasi tersebut jika input produksinya ada yang bukan dari bahan organik. Pasalnya, hasil yang akan didapatkan tidak 100 persen organik.

Baca Juga:  Bagian Tanaman Delima yang Berkhasiat

Bertanam organik bisa Anda terapkan di dalam greenhouse, seperti hidroponik yang sudah lebih dahulu dikembangkan dengan greenhouse. Kualitas produk yang dihasilkan dari greenhouse dapat lebih terkontrol dan petani dapat bertanam sepanjang tahun tanpa terganggu dengan volume air atau infeksi penyakit.

Ada banyak jenis sayuran yang bisa Anda tanam secara organik, seperti bawang merah, bayam, cabai merah, kangkung, selada, terung, tomat, dan wortel. Seluruh cara budidaya organik kedelapan sayur tersebut dibahas di dalam buku Bertanam 8 Sayuran Organik. Buku ini cocok menjadi referensi Anda yang ingin mulai bertanam secara organik. Segera dapatkan dengan menghubungi WhatsApp admin Penebar Swadaya atau Tokopedia Penebar Swadaya.