Mengenal Psikologi Kucing


Pertanianku – Membicarakan psikologi kucing jinak tidak akan pernah ada habisnya, sederhana karena kucing adalah hewan yang sangat rapi dan pembersih. Pikiran kucing memang menjadi sebuah misteri bagi manusia karena kucing cenderung mandiri. Meski demikian, kita selalu memiliki rasa ingin tahu terhadap perilaku kucing.

Psikologi-Kucing

  • Egois

Kucing pada dasarnya mandiri karena melakukan segala hal sendiri. Inilah yang menyebabkan kucing dikenal memiliki sifat egois. Ada dua penjelasan yang dapat menggambarkan sifat egois kucing. Pertama, kucing sejak awal diciptakan sebagai hewan pemburu. Kedua, kucing tidak pernah dipaksa oleh manusia untuk berperilaku karena memang ini adalah insting hewan.

Kita dapat memerintahkan anjing untuk berhenti ketika dia menyakiti domba, lalu membentaknya. Namun, kita tidak akan pernah bisa memerintahkan kucing untuk tidak memangsa tikus. Bahkan, tanpa diperintahkan untuk bersosialisasi dengan lingkungan pun, kucing tetap melakukannya sendiri. Oleh karena itu, psikologi kucing secara alami masih tidak dapat dipahami sepenuhnya oleh manusia.

  • Daya ingat seperti gajah

Kucing adalah hewan yang mudah beradaptasi. Kucing juga memiliki daya ingat yang luar biasa. Karakteristik itulah yang dapat membantu atau merusak hubungan antara kucing dengan pemiliknya. Misalnya, sekali pemilik menunjukkan rasa sayangnya meskipun dalam sebuah rapat kerja, kucing tersebutakan berpikir hal yang sama bahwa pemilik akan menyayanginya dan tidak memarahinya jika datang dalam rapat yang lain. Hal ini terjadi karena kesan pertama itulah yang ditangkap kucing dalampikirannya bahwa pemilik tidak keberatan untuk diganggu olehnya saat rapat kerja.

Padahal, bisa jadi di rapat kerja lainnya pemilik benar-benar tidak ingin diganggu. Memori kucing terhadap perlakuan manusia akan sangat terekam dengan baik olehnya. Oleh karena itu, saat memperlakukan kucing, pikirkanlah apakah siap untuk menerimanya, bahkan saat sedang tidak ingin diganggu (misal rapat kerja). Contoh lainnya adalah ketika tidak sengaja menginjak ekornya, kucing akan mengingat perilaku tersebut untuk waktu yang lama. Mengembalikan kepercayaan kucing pada perilaku tersebut akan memakan waktu.

  • Hal-hal yang dapat dipelajari kucing

Pemilik tidak dapat menerka-nerka pikiran kucing sama halnya dengan anjing. Kucing mungkin memilih tidur pada tempat yang sama untuk setahun atau akan berpindah tempat sesuka hatinya tanpa ada alasan yang jelas. Kucing mungkin lebih suka pakan bermerek untuk bertahun-tahun, lalu tiba-tiba menolak untuk memakannya, tanpa penjelasan. Namun, kucing memiliki rasa sayang yang konsisten pada keluarga yang merawatnya.

  • Rasa ingin tahu kucing

Kucing merupakan hewan dengan rasa ingin tahu yang tinggi terhadap lingkungannya. Jika sesuatu terlihat tidak sesuai atau aneh, seperti mainan yang bergerak-gerak dengan cepat, sesuatu yang terbang seperti burung, atau aroma yang wangi, kucing akan menyelidikinya. Perilaku ini memang umum pada predator. Pikirannya selalu terjaga dan tidak berhenti menyelidiki lingkungannya. Tujuannya agar kucing dapat bertahan hidup di lingkungan tersebut.

  • Teritori kucing

Kucing merupakan hewan yang cenderung menandai teritori atau wilayahnya. Kucing juga akan selalu bertahan untuk mempertahankan wilayah kekuasaannya dari pendatang lain. Kucing biasanya akan bereaksi luar biasa pada pendatang baru dengan cara meludah dan mendesis. Alasannya untuk mempertahankan wilayah kekuasaannya.

Di alam liar, hal tersebut mutlak dilakukan. Oleh karena itu, pendatang sebaiknya dikenalkan terlebih dahulu secara perlahanlahan agar tercipta hubungan yang baik. Kucing yang sudah jinak juga biasanya tidak mempedulikan ada orang lain yang datang ke wilayahnya. Kucing tersebutbaru mau berteman dengan orang baru di rumah setelah beberapa hari dan terlihat  tidak asing.

  • Terlihat galak

Saat kucing merasa diperlakukan tidak baik atau ada sesuatu yang mengancamnya, bulunya biasanya berdiri, badannya melengkung, dan miring. Reaksi insting ini membuat tubuhnya terlihat lebih besar dari yang sebenarnya sehingga membuat lawan takut untuk mendekatinya. Dengan kata lain, semakin besar tubuhnya terlihat, semakin sedikit gangguan/serangan dari lawan.

  • Menunjukkan rasa sayang

Kucing dengan bulu panjang, sepertiras persia, cenderung tidak banyak bergerak dibandingkan dengan bulu pendek, seperti ras siamese yang terlihat aktif dan lebih cepat merespon benda asing. Tentu saja, ini adalah secara umum dengan banyak pengecualian. Kucing tersebut, terutama betina, biasanya lebih ingin disayangi atau dimanja. Kucing betina juga cenderung kurang begitu mandiri jika dibandingkan dengan kucing jantan.

Sumber: Buku Panduan Lengkap Kucing

loading...
loading...