Menggoreng Bisa Juga Pakai Minyak Zaitun

Pertanianku — Selama ini, minyak zaitun terkenal dengan khasiat baiknya untuk kecantikan atau digunakan untuk dressing salad. Tapi faktanya, minyak zaitun juga bisa digunakan untuk menumis dan menggoreng.

Minyak zaitun
Foto: Shutterstock

“Minyak zaitun katanya tidak bisa untuk masak. Hanya untuk dressing. Katanya tidak boleh terekspos panas. Karena akan mengubah struktur. Tidak salah-salah banget tapi tidak akurat,” ujar nutrisionis, Emilia Achmadi.

Menurutnya, masing-masing lemak berupa minyak memiliki titik asap. Pada saat lemak dipanaskan di titik tertentu bisa mulai rusak dan akan berasap. Fungsi lemak berubah hingga memberikan dampak negatif.

Tapi beberapa minyak zaitun bisa tahan panas dan dapat digunakan untuk masakan di panas tinggi seperti menggoreng. Menurut Chef Marinka, minyak zaitun bisa digunakan untuk menumis, menggoreng telur, tempe, ataupun untuk salad. Ia menyarankan untuk menggunakan minyak zaitun sesuai fungsinya. Minyak zaitun yang untuk menggoreng, menurutnya bisa untuk menggoreng beberapa kali.

Khasiat zaitun

Minyak zaitun disukai karena khasiatnya. Anda pasti sering mendengar bahwa minyak zaitun lebih sehat dibanding minyak kelapa atau lainnya. Tapi apa saja manfaatnya untuk kesehatan? Berikut penjelasan dari nutrisionis, Emilia Achmadi.

1. Mengandung anti-oksidan dalam jumlah besar

Minyak zaitun sarat dengan anti-oksidan kuat. Anti-oksidan ini aktif secara biologis dan dapat mengurangi risiko penyakit kronis. Anti-oksidan yang membuat fungsi minyak zaitun lebih besar adalah kandungan anti-inflamasi atau antiperadangan atau infeksi.

Makanan kurang bagus, tidur yang tidak teratur, dan kurangnya olahraga bisa menyebabkan infeksi di tubuh. Misalnya, infeksi paru-paru, persendian sakit infeksi. Anti-inflamasi minyak zaitun bisa menekan inflamasi. Untuk menaikkan daya tahan tubuh, anti-oksidan adalah anti-inflamator kuat.

2. Menurunkan kolesterol

Dalam tubuh terdapat beberapa jenis kolesterol, yaitu kolesterol jahat (low-density lipoprotein cholesterol/LDL) dan kolesterol baik (high-density lipoprotein/HDL). Padahal, sebenarnya tidak tepat bila dikatakan demikian. Sebab, masing-masing lemak memiliki fungsi masing-masing. LDL fungsinya memang mendeposit lemak di pembuluh darah agar tidak mudah pecah. HDL sebaliknya, mengontrol lemak di pembuluh darah.

Baca Juga:  Ide Camilan Kacang yang Untungnya Menjanjikan
Loading...