Mengulik Teknik Vertikultur dan Keuntungannya

Pertanianku — Pernahkah Anda menerapkan teknik bertanam yang satu ini? Teknik vertikultur merupakan gabungan dari dua kata, yaitu vertical dan culture. Keduanya dapat diartikan sebagai teknik bertanam secara vertikal, bersusun, atau bertingkat sehingga tidak memakan banyak lahan.

Teknik vertikultur
Foto: instagram m.afanekaputera

Beberapa kelebihan yang akan Anda dapatkan jika menerapkan metode vertikultur adalah dapat menghemat lahan dan tetap memberikan hasil maksimal. Selain itu, Anda bisa berkreasi karena bentuknya yang unik dan cocok dijadikan hiasan rumah.

Pemeliharaan tanaman vertikultur pun cenderung sederhana. Sebab, sisa air siraman yang diberikan pada tanaman teratas akan mengalir hingga ke bagian bawah. Vertikultur juga menimbulkan kesan asri. Dalam jumlah besar, penggunaan vertikultur bisa membantu sumber perekonomian jika hasilnya dikomersilkan.

Loading...

Sistem vertikultur lebih diminati di kawasan perkotaan. Sebab, keterbatasan lahan bisa diatasi tanpa mengurangi kualitas dan kuantitas budidaya. Selain itu, Anda dapat menanam berbagai jenis sayuran sekaligus dalam satu sistem vertikultur.

Jenis tanaman yang cocok untuk vertikultur pun sangat beragam. Jenis sayuran ini merupakan tanaman semusim. Misalnya bawang merah, tomat, lobak, dan sawi hijau. Karena perbedaan lokasi, penanaman jenis tanaman di bagian atas dan bagian bawah vertikultur pun berbeda.

Bagian atas vertikultur umumnya mendapat asupan matahari yang lebih banyak. Oleh karena itu, posisi bagian atas ini hendaknya diisi oleh tanaman yang butuh banyak sinar matahari. Tanaman ini misalnya cabai, tomat, terung, dan sawi. Tanaman lain seperti kangkung dan seledri dapat ditempatkan di bagian bawah.

Vertikultur pun dapat dibuat dari banyak jenis bahan. Mulai dari bambu, aluminium, hingga pipa paralon dapat dimanfaatkan untuk bahan pembuatan vertikultur. Dengan metode penanaman susun, sistem seperti ini dapat memuat tanaman hingga tiga kali lipat lebih banyak ketimbang menanamnya langsung di lahan, pot, ataupun dengan polibag.

Baca Juga:  4 Fakta Menarik Teknik Aeroponik, Budidaya Tanpa Tanah Hasil Berlimpah

Ada banyak jenis modifikasi yang bisa dilakukan. Vertikultur tak selamanya memasang media tanam menempel pada dinding. Anda bisa juga menggunakan jala-jala untuk menggantung sayuran ataupun menggunakan talang fiberglass.

Jika menggunakan bahan bambu untuk membuat vertikultur, Anda dapat membentuknya menjadi prisma dengan ketentuan semakin tinggi, vertikultur akan semakin mengecil. Dengan demikian, tanaman tak hanya berfungsi sebagai tanaman sayuran, tapi juga tanaman hias pekarangan rumah Anda.

Loading...
Loading...