Panduan Praktis Memanen Buah Kakao dengan Benar


Pertanianku – Cokelat merupakan salah satu jenis makanan dan minuman yang sangat digemari di seluruh dunia. Cokelat yang bisa dinikmati di pasaran berasal dari pohon kakao yang menghasilkan buah kakao. Biji kakao-lah yang nantinya akan diproses menjadi cokelat dengan cita rasa lezat dengan efek endorfin yang membuat tenang.

panduan-praktis-memanen-buah-kakao-dengan-benar

Tanaman kakao mulai memproduksi buah pada usia 2,5—3 tahun setelah tanam. Produksi buah kakao di tahun pertama cenderung sedikit dan akan terus meningkat seiring pertambahan umur. Untuk mendapatkan produktivitas kakao yang optimal, dibutuhkan waktu sekitar 7—11 tahun.

Buah kakao dihasilkan dari proses penyerbukan bunga jantan dan bunga betina yang tumbuh menempel pada semua bagian batang tanaman. Bunga-bunga yang tumbuh pada batang pokok umumnya akan menghasilkan buah yang besar dan berkualitas baik.

Buah kakao siap panen

Dari terjadinya proses penyerbukan hingga buah matang dan siap petik dibutuhkan waktu sekitar 5—6 bulan. Kakao matang yang siap petik harus memenuhi kriteria panen. Buah kakao yang memenuhi kriteria panen adalah buah yang sudah menunjukkan tanda-tanda sebagai berikut.

  • Kulit buah sudah berubah warna secara sempurna, dari yang ketika mentah berwarna hijau menjadi kuning saat masak, atau dari yang ketika mentah berwarna merah menjadi jingga tua.
  • Tangkai buah mulai mengering.
  • Buah kakao mengeluarkan bunyi jika digoncangkan atau dikocok.

Teknik pemanenan

Buah kakao yang telah memenuhi kriteria siap panen harus segera dipetik agar mutu bijinya tidak turun. Jika panen ditunda, biji bisa berkecambah saat masih di dalam buah dan hal ini akan membuat kadar lemak biji turun secara drastis. Biji-biji yang demikian umumnya memiliki harga jual yang sangat rendah.

Baca Juga:  Saatnya Petani Rambah Sektor Hilir

Teknik pemanenan buah yang benar merujuk pada beberapa hal, yaitu rotasi panen, teknik pemetikan, pengupasan buah, serta persiapan olahan pascapanen.

Rotasi panen

Panen buah kakao sebaiknya dilakukan sesering mungkin, minimal 7—10 hari sekali. Panen yang sering bermanfaat untuk memutus siklus hidup hama penggerek buah kakao dan mencegah penularan penyakit busuk buah kakao.

Teknik pemetikan

Pemetikan buah kakao adalah hal yang sangat perlu diperhatikan dalam kegiatan panen. Cara pemetikan yang salah dapat menyebabkan penurunan produktivitas tanaman kakao pada bulan-bulan berikutnya.

Pemetikan buah dilakukan dengan memotong tangkai buah menggunakan bantuan alat berupa gunting pangkas dan golok/sabit. Pemotongan tangkai dilakukan sedekat mungkin dengan buahnya, yaitu menyisakan tangkai dengan panjang sekitar 1—1,5 cm. Tangkai buah ini adalah investasi karena bunga-bunga kakao baru nantinya akan tumbuh di bekas tangkai buah ini.

Pemanenan dengan cara memelintir buah, menendang, atau menarik buah sangat tidak dianjurkan karena dapat merusak tangkai dan melukai tanaman. Tangkai buah yang rusak tidak lagi dapat ditumbuhi bunga kakao sehingga buah tidak mungkin tumbuh lagi di sana, sedangkan kulit tanaman yang terluka akan mudah terinfeksi jamur-jamur patogen.

Untuk buah yang terletak pada bagian yang sulit dijangkau, pemetikan buah dilakukan dengan bantuan gunting pangkas bergalah. Pemanenan menggunakan galah saja berisiko merusak tangkai buah dan kulit tanaman. Buah-buah yang sudah dipetik kemudian dibawa dan dikumpulkan ke tempat penampungan hasil untuk dipecah dan diambil bijinya.

loading...
loading...