Perbanyakan dan Budi Daya Tanaman Mangga


Pertanianku – Umumnya, tanaman mangga diperbanyak dengan okulasi, walaupun dapat pula dengan sambung pucuk dan cangkok. Sebagai batang bawah digunakan semai mangga madu, cengkir (indramayu), dan bapang. Penggunaan bibit dari biji tidak dibenarkan, kecuali untuk batang bawah. Batang bawah yang tidak serasi (inkompatibel) berpengaruh kurang baik terhadap pertumbuhan dan pembuahan (produksi buah, bentuk buah, dan rasa daging buah) batang atas. Pembuatan bibit (semaian dan okulasi) biasanya langsung dilakukan di kebun. Selanjutnya, dipindahkan ke polibag setelah tinggi tunas sekitar 20 cm. jarak tanam 8—12 m.

mangga-4

Setiap lubang diberi pupuk kandang yang telah jadi sebanyak 1—2 blek bekas minyak tanah atau 20 kg. Bibit okulasi ditanam di lahan setelah mencapai ketinggian lebih dari 75 cm. Pupuk buatan yang diberikan berupa campuran 200 kg urea, 500 kg TSP (667 kg SP-36), dan 150 kg KCl/ha atau 200 g urea, 500 g TSP, dan 150 g KCl/ tanaman.

Pemupukan dilakukan empat kali dengan selang tiga bulan. Dosisnya meningkat sesuai dengan umur tanaman. Setelah mencapai tinggi 1 m, bibit dipangkas pada perbatasan bidang pertumbuhan agar dapat bercabang banyak. Cabang ini dipelihara 2—3 tunas/cabang. Pemangkasan diulang setelah cabang baru mencapai panjang 1 m, demikian seterusnya hingga diperoleh susunan 1—3—9 cabang.

Sumber:  Buku Berkebun 26 Jenis Tanaman Buah

Baca Juga:  Piraweh Ampalu, Varietas Baru Jambu Biji Kualitas Jempolan
loading...
loading...