Potensi Produktif Industri Kelapa di Minahasa


Pertanianku — Kabupaten Minahasa Selatan, Sulawesi Utara, merupakan salah satu daerah yang berpeluang dalam pengembangan industri kelapa yang produktif. Pasalnya di Minahasa, lahan perkebunan kelapanya cukup luas sehingga cukup prospektif. Hal tersebut diungkapkan oleh Direktur Jenderal Industri Kecil, Menengah, dan Aneka (IKMA) Kementerian Perindustrian (Kemenperin) Gita Wibawaningsih.

“Melihat prospek tersebut, pemerintah melalui Kemenperin melakukan kegiatan pengembangan industri kecil dan menengah (IKM) Kelapa Terpadu di Minahasa Selatan,” kata Gita melalui siaran pers yang diterima, Sabtu (2/3).

Ia menuturkan, hal itu dilaksanakan demi meningkatkan nilai tambah komoditas kelapa melalui diversifikasi produk olahan kelapa ataupun pengolahan produk sampingannya.

Selain itu, ia juga menjelaskan bahwa pengembangan IKM Kelapa Terpadu di Minahasa Selatan terdiri atas tiga jenis kegiatan. Ketiganya, yakni fasilitasi penumbuhan wirausaha baru industri minyak kelapa, pengembangan sentra industri kecil arang tempurung kelapa, dan peningkatan kemampuan IKM permesinan teknologi tepat guna (TTG) pendukung pengolahan kelapa.

“Untuk penumbuhan wirausaha baru misalnya, kami melaksanakan bimbingan teknis produksi dan kewirausahaan IKM minyak kelapa ke-25 orang. Mesin dan alat-alat IKM diberikan sebanyak 10 set mesin TTG dengan kombinasi parut kelapa dan peras santan,” ujar dia.

Gita mengungkapkan, Indonesia merupakan negara penghasil kelapa terbesar di dunia di atas Filipina, India, Srilanka, dan Brasil. Untuk itu, kata dia, pemerintah terus berupaya meningkatkan nilai tambah komoditas kelapa untuk dikembangkan. Seperti diketahui, selain Minahasa, industri pengolahan kelapa tersebar di beberapa daerah antara lain Riau, Sulawesi Utara, Gorontalo, Jambi, Jawa Tengah, Jawa Timur, dan Lampung.

Baca Juga:  Kopi Indonesia Makin Go International, Kini Merambah Pasar Yunani