Prospek dan Potensi Jahe Gajah sebagai Bisnis


Pertanianku —  Prospek dan potensi jahe gajah dalam dunia bisnis memiliki masa depan yang cukup cerah. Jahe gajah banyak dimanfaatkan sebagai bahan campuran makanan, minuman, kosmetika, dan bahan baku dalam kegiatan industri.

Prospek dan potensi jahe gajah
Foto: Google Image

Semakin pesatnya kegiatan industri obat-obatan modern, tradisional dan industri-industri lain yang bermunculan dengan menggunakan bahan baku jahe, menyebabkan permintaan komoditas ini cenderung meningkat dari tahun ke tahun.

Jahe gajah tidak hanya berprospek di dalam negeri, tetapi juga memiliki peluang besar untuk diserap oleh pasar internasional. Jahe gajah berpotensi sebagai komoditas ekspor yang dikirim dalam bentuk segar ataupun kering.

Negara pengimpor jahe gajah saat ini adalah Singapura, Jepang, Jerman, USA, Kanada, Maroko, Prancis, Hong Kong, dan Belanda. Dengan demikian, usaha jahe gajah memiliki prospek dan potensi usaha yang cukup menjanjikan.

Jahe gajah sangat besar peluangnya untuk dikembangkan di Indonesia karena didukung oleh iklim, kondisi tanah, dan letak geografis yang cocok bagi pembudidayaan tanaman ini. Disamping itu, dengan adanya ketersediaan lahan yang luas dan melimpahnya sumber daya manusia, sangat memungkinkan untuk meningkatkan produktivitas yang maksimal.

Jahe gajah memiliki prospek dan potensi produksi cukup tinggi, yaitu mencapai 25 ton/hektare bahkan dengan teknologi intensif hasil produksi mencapai 60 ton/hektare. Oleh karena itu, jahe gajah dapat lebih dikembangkan sebagai salah satu komoditas unggulan yang mampu memberikan harapan dan nilai ekonomis tinggi.

Selain itu, prospek dan potensi usaha jahe gajah juga bisa dianalisis dari aneka ragam manfaat dan kegunaan jahe gajah yang bermacam-macam. Misalnya, seperti asinan jahe dalam kemasan di Jepang, dimanfaatkan sebagai bahan obat, sebagai bahan pembuatan bir jahe, serta dikonsumsi sebagai bumbu dapur.

Baca Juga:  Ini Dia Alasan Hama Tanaman Harus Dibasmi Secara Teratur