Ragam Manfaat Paprika untuk Kesehatan Tubuh

Pertanianku— Paprika merupakan sayuran yang memiliki warna cukup variatif, ada yang kuning, merah, dan hijau. Warna paprika yang beragam menjadikan sayuran ini sering digunakan untuk penambah warna pada masakan. Namun, manfaat paprika tidak sekadar mempercantik penampilan makanan, tetapi sayuran ini juga berkhasiat untuk kesehatan tubuh.

manfaat paprika
foto: Pertanianku

Menjaga kesehatan mata

Paprika terkenal kaya akan vitamin C, betakaroten dan beberapa zat aktif lainnya. Kandungan tersebut dapat menimbulkan efek yang mampu melindungi mata dari katarak.

Antioksidan

Kandungan zat aktif seperti chlorogenic acid, coumeric acid, cryptoxanthin, dan zeaxanthin berkhasiat menjadi antioksidan yang baik sehingga tubuh lebih tahan terhadap penyakit.

Mengurangi risiko stroke, jantung, dan penyakit arteri perifer

Di dalam paprika juga terkandung capsaicin, flavonoid, serta vitamin C yang sangat baik untuk melancarkan aliran darah di dalam tubuh, mencegah pembentukan trobus, mengurangi risiko serangan jantung, stroke, dan penyakit arteri perifer.

Paprika merah lebih bernutrisi daripada paprika hijau

Paprika merah mengandung likopen dan lutein. Likopen merupakan karoten yang berfungsi memproteksi tubuh dari timbulnya kanker, jantung, dan pengeriputan kulit.

Meningkatkan motivasi hidup

Manfaat mencengangkan dari paprika yang jarang diketahui adalah meningkatkan motivasi hidup seseorang. Hal ini karena paprika mampu merangsang keluarnya hormon endorphin di dalam tubuh sehingga mampu meredakan rasa nyeri dan menimbulkan perasaan sehat.

Nyeri otot

Kandungan capsaicin di dalam paprika berguna untuk mengatasi gangguan rasa nyeri pada otot. Buah paprika hanya perlu dijus atau dihaluskan agar bisa diolesi ke bagian tubuh yang terasa nyeri.

Manfaat lain dari paprika yang harus diketahui

Paprika mampu mengatasi masalah kadar kolesterol yang tinggi, memetabolisir alkohol, rematik, nyeri iskemik ketika istirahat, serta peluruh dahak agar bronchitis dan emphysema terasa lebih ringan.

Baca Juga:  Jenis Limbah Industri yang Dapat Diolah Menjadi Kompos

Namun, di dalam paprika terkandung sejumlah oksalat yang berbahaya bagi penderita gangguan batu oksalat pada ginjal. Selain itu, sebagian orang juga bisa mengalami rasa nyeri pada bagian persendian setelah mengonsumsi paprika. Oleh karena itu, Anda harus lebih berhati-hati jika baru memakan paprika.