Raup Omzet Rp500 Juta Setahun dari Budidaya Lidah Buaya


Pertanianku Budidaya lidah buaya mampu meraup omzet hingga Rp500 juta setahun melalui pemasaran secara konvensional. Hal tersebut diungkapkan oleh Kepala Pusat Pelatihan Pertanian Pedesaan Swadaya (P4S) Kementerian Pertanian (Kementan) Suhandi. Akan tetapi, dari hasil budidaya tersebut Indonesia belum mampu mengekspor produk lidah buaya karena habis terserap di tingkat domestik.

Budidaya lidah buaya
Foto: Pixabay

“Kalau dikelola secara online (daring), barangkali omzetnya bisa lebih drastis meningkat,” kata Suhandi, di Bogor, Selasa (12/3).

Menurutnya, produk lidah buaya baik dari pelepah atau produk olahannya cukup diminati pasar. Kendati demikian, masih banyak petani, khususnya kalangan milenial belum banyak melirik peluang bisnis lidah buaya. Padahal, selera konsumen cukup tinggi melirik khasiat lidah buaya tersebut.

Lidah buaya atau aloe vera memang dikenal sebagai tanaman yang memiliki banyak khasiat untuk kesehatan, terutama kecantikan. Seringkali lidah buaya dijadikan bahan dasar produk kecantikan yang sangat bagus untuk merawat kesehatan kulit.

Suhandi menambahkan, produk olahan lidah buaya dapat berupa pil dan teh lidah buaya yang kerap dibeli konsumen untuk keperluan kesehatan dan kecantikan rambut. Untuk kesehatan misalnya, lidah buaya dapat diolah menjadi obat untuk berbagai macam penyakit seperti maag kronis, diabetes, panas dalam, dan penambah anti-oksidan.

“Karena khasiatnya yang luar biasa ini, konsumen jadi tertarik,” katanya.

Dia menjelaskan, untuk meningkatkan minat petani milenial melirik bisnis lidah buaya, pihaknya melalui P4S siap memberikan pelatihan serta pendampingan tani secara komprehensif. Mulai dari manajemen kelompok tani hingga strategi pemasaran berjejaring. Dia menuturkan, P4S sering menerima kunjungan petani dari beragam negara, salah satunya Jepang.

Dengan adanya program kelompok tani milenial dengan target 4.000 kelompok tani di tahun ini, dia berharap petani milenial mampu memanfaatkan teknologi informasi digital guna memasarkan produk lidah buaya secara lebih luas.

Baca Juga:  Impor Batal, Kementan Pacu Produksi Bawang Putih

Suhandi menuturkan, hasil pelepah lidah buaya mencapai 2,4 ton per bulan dengan harga jual mencapai Rp6.000 per pelepah. Sementara, hasil produk olahan seperri pil lidah buaya meraup omzet Rp25 juta per bulan.

loading...