Ribuan Ikan di Keramba Ini Tiba-tiba Mati, Mengapa?


Pertanianku – Ribuan ikan di keramba jaring apung milik petani di muara Kelurahan Bandar Ratu, Kecamatan Kota Mukomuko, mati secara mendadak sepekan terakhir ini.

“Ikan keramba jaring apung yang mati mendadak tersebut pada umumnya ikan nila siap panen,” kata Kabid Budi Daya Perikanan Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP) Kabupaten Mukomuko Azbas, di Mukomuko, seperti dilansir Antara.

Ia menyebutkan, sekitar 7.000 ekor ikan nila atau sekitar 700 kilogram ikan keramba milik petani tersebut ditemukan mati mendadak secara bertahap sejak Selasa lalu sampai sekarang. Akibat kejadian tersebut, petani keramba jaring apung di wilayah itu mengalami kerugian mencapai belasan juta rupiah.

“Ribuan ikan nila yang mati mendadak itu siap panen dengan perhitungan sebanyak 10 ekor ikan per kilogram dengan harga sebesar Rp25.000 per kg,” ujarnya.

Ia menyatakan, berdasarkan pengamatan sementara, penyebab ribuan ikan nila tersebut mati mendadak diduga karena terserang penyakit “Tilavia Lake Virus” atau Tilvia.

Diduga, ikan tersebut terserang penyakit tersebut berdasarkan ciri-ciri tubuh ikan menghitam, erosi pada ulir, pembengkakan rongga perut, mata mengalami pembengkakan dan katarak. Selain itu, katanya, sebelum mati mendadak, ribuan ikan tersebut terlihat berenang secara zig-zag.

Baca Juga:  Mayoritas Penduduk AS Tidak Mencukupi Konsumsi Buah dan Sayur
loading...
loading...