Seorang Remaja Ciptakan Kantung Plastik dari Udang


Pertanianku — Masalah lingkungan terkait sampah masih belum mendapatkan solusi yang efektif. Namun, di Australia sana ada seorang yang berinovasi dengan tujuan mengurangi jumlah sampah plastik. Inovasi tersebut ialah menciptakan kantung plastik dari udang yang dinilai lebih ramah lingkungan.

kantung plastik dari udang
Foto: Google Image

Angelina Arora yang masih bersekolah di Sydney Girls High School ini bukanlah remaja biasa. Di umurnya yang masih muda, Arora sudah menciptakan inovasi untuk mengatasi masalah lingkungan yang sulit untuk diatasi itu.

Melansir National Geographic, Arora menceritakan saat dia pertama kali memahami dampak limbah plastik terhadap lingkungan. Suatu hari, saat mengunjungi pasar swalayan, Arora menyadari bahwa sang ibu harus membayar kantung plastik yang digunakan untuk membawa belanjaannya.

Karena penasaran, Arora bertanya kepada kasir mengapa itu harus dilakukan. Kasir swalayan menjawab bahwa kebijakan membayar kantung plastik dimaksudkan untuk membatasi penggunaannya sehingga bisa membantu menyelamatkan bumi.

Mendengar hal itu, Arora yang menyukai sains sejak kecil terpacu untuk menciptakan kantung plastik dari bahan organik sehingga mudah terurai dan tidak membahayakan bumi. Di usia yang ke-16, Arora pun memulai proyek tersebut. Namun, perjuangannya tidak mudah. Beberapa eksperimen yang dilakukan Arora dengan bahan-bahan organik seperti kulit pisang mengalami kegagalan. Meski begitu, ia tidak menyerah.

“Setiap kali gagal di laboratorium, aku selalu mengingat kembali alasan aku memulai proyek ini, yaitu agar laut bebas dari pencemaran sampah plastik,” kata Arora.

Ia kemudian mendapat ide untuk menggunakan udang setelah melihat kesamaan kulit hewan tersebut dengan plastik.

“Saya melihat udang dan berpikir: ‘apa yang membuat mereka terlihat seperti plastik? Mungkin aku bisa mengambil kulitnya dan mengikatnya untuk membuat bahan seperti plastik’,” cerita Arora. “Singkatnya, aku mengekstrak karbohidrat bernama chitin dan secara kimiawi mengubahnya menjadi chitosan. Setelah itu, aku mencampurnya dengan fibroin, protein yang dimiliki kepompong sutra,” tambahnya.

Baca Juga:  Baju Berbahan Bambu Punya Banyak Manfaat Menguntungkan

Arora menemukan fakta bahwa kombinasi dua bahan organik ini dapat menciptakan material seperti yang biasa digunakan untuk membuat plastik. Bedanya, material yang diproduksi Arora ini 1,5 juta kali lebih cepat teruraikan dibanding kantung plastik biasa, yakni benar-benar terpecah hanya dalam waktu 33 hari.

Atas penemuannya ini, Arora mendapat penghargaan di Innovator to Market Award 2018 dan mendapat perhatian dunia di ajang Intel International Science and Engineering Fair. Meski begitu, Arora mengatakan bahwa dirinya hanya melakukan tugasnya untuk menjaga bumi.

“Setiap orang harus melakukan apa pun yang mereka bisa dan aku menjalankan bagianku dengan cara ini,” katanya.