Sukses Budidaya Markisa


Pertanianku – Tanah dicangkul dengan baik agar gulma dan alang-alang yang tumbuhhilang hingga ke akar-akarnya. Lubang tanam dibuat dengan ukuran 40 cm x 40 cm dengan kedalaman 30—40 cm. Setiap lubang diberi pupuk kandang yang telah matang sebanyak 10 kg. Bibit yang telah cukup umur ditanam dalam lubang. Jarak antarlubang tanam 2 m x 5 m.

Bibit dalam polibag sebaiknya ditanam pada akhir musim hujan (menjelang musim kemarau). Budidaya markisa pada akhir musim kemarau (menjelang musim hujan) akan memperlambat umur berbunga, yakni setelah 10—12 bulan. Penanaman pada akhir musim hujan menyebabkan tanaman akan berbunga pada umur sekitar enam bulan.

Tanaman markisa dapat dirambatkan pada pohon hidup atau kayu Gliricidia. Markisa yang dirambatkan dengan sistem pagar produksinya lebih tinggi. Pemupukan dengan NPK (15—15—15) sebanyak 25—100 g/tanaman, tergantung umurnya. Di Karo, Budidaya markisa dirambatkan pada tiang bambu yang masih bercarang (cabang ranting) hingga tumbuh seperti hutan (siste perdu). Namun, cara ini akan menyulitkan saat perawatan dan pemanena buah. Dianjurkan perambatan dengan sistem pagar dengan jarak 3 m agar pengaturan cabang lebih mudah dan dapat dikombinasi dengan tanaman lain (misalnya kopi). Sebagai tiang pagar, dapat digunakan tanaman hidup,  yaitu Gliricidia atau kayu jaran (Lannea grandis). Untuk menjalarkan batang markisa, digunakan kawat yang dibentangkan mendatar seperti pada perambatan tanaman anggur.

Setelah bibit yang ditanam di sepanjang pagar (jarak 2—3 m) mencapai bentangan kawat terbawah, ujung bibit segera dipotong. Dari tunas yang tumbuh, dipilih tiga tunas yang kekar. Dua tunas dijalarkan pada bentangan kawat terbawah dan satu lagi dibiarkan tumbuh mencapai bentangan kawat di atasnya. Pekerjaan seperti ini diulangi hingga semua kawat bentang dijalari oleh 1—2 tunas yang merupakan cabang buah.

Baca Juga:  Tingkatkan Produktivitas Kakao dengan Cara Ini

Bunga muncul pada ketiak daun, biasanya berdaun tunggal. Bila cabang-cabang buah belum berbunga maka ujung cabang perlu dipotong (dipotes). Buah akan bergantung pada kawat tersebut. Namun, petani di Indonesia tida pernah melakukan pemangkasan seperti ini sehingga produksinya rendah.

 

Sumber: Buku Berkebun 26 Jenis Tanaman Buah

loading...
loading...