Terjangkit Flu Babi, 6.000 Ekor Babi di Hong Kong Dimusnahkan

Pertanianku — Pada Jumat (10/5) Hong Kong mengonfirmasi kasus flu babi Afrika pertama dan memerintahkan pemusnahan setidaknya 6.000 ekor babi di rumah jagal milik pemerintah.

flu babi
Foto: Ilustrasi pemusnahan ternak yang terserang flu babi (Pixabay)

Sekretaris Pangan dan Kesehatan, Sophia Chan Siu-chee mengumumkan temuan tersebut pada Jumat malam dan merinci rencana pemerintah untuk menangani masalah flu babi yang meresahkan itu. Flu babi ini diketahui sangat menular ke babi, tetapi tidak menimbulkan risiko kesehatan bagi manusia.

“Semua babi di Rumah Potong Hewan Sheung Shui akan dimusnahkan sehingga pembersihan menyeluruh dan desinfeksi dapat dilakukan,” kata Chan.

Lebih lanjut ia menuturkan, tempat pemotongan hewan akan menunda operasi sampai disinfeksi selesai. Chan berharap pasokan daging babi segar kota akan berkurang dalam waktu dekat. Tsuen Wan Slaughterhouse tidak terpengaruh oleh virus, lanjut dia, jadi persediaan terbatas masih akan tersedia.

Sementara itu, otoritas kesehatan mengatakan bahwa babi yang terinfeksi itu diimpor dari Zhanjiang, Provinsi Guangdong.

Dr. Kenny Ho Chin-ho, seorang pejabat pertanian kota, mengatakan babi itu tidak menunjukkan gejala flu sebelum disembelih untuk dikonsumsi. Tes rutin pada sampel organ, yang dikumpulkan pada 2 Mei diuji dan mengungkap terdeteksinya virus. Kepala Pusat Keamanan Pangan Dr. Philip Ho Yuk-yin mengatakan, pihak berwenang belum menemukan dari mana babi itu tertular.

Chan Kin-yip, ketua Federasi Asosiasi Pertanian Hong Kong, mengatakan kepada pemerintah pejabat industri daging babi bahwa semua 6.000 babi di Rumah Potong Hewan Sheung Shui perlu dibunuh untuk mencegah penyebaran flu. Rumah Potong Hewan Sheung Shui dimiliki oleh Pemerintah Hong Kong dan memasok 80 persen daging babi ke kota.

Flu babi Afrika tidak menimbulkan risiko keamanan pangan bagi manusia. Menteri Kesehatan mengatakan pada hari Jumat bahwa daging babi yang dimasak dengan matang aman untuk dikonsumsi. Virus ini menyebar di antara babi oleh babi hidup dan mati dan produk babi.

Baca Juga:  Pascabanjir Bandang, Mentan Harapkan Pertanian di Sulawesi Segera Pulih

Organisasi Dunia untuk Kesehatan Hewan mengklasifikasi demam babi Afrika adalah penyakit virus pendarahan yang sangat menular pada babi domestik dan liar. Ada 43 peternakan babi di Hong Kong, dengan sekitar 50.000 babi. Antara 3.500 dan 4.000 babi hidup diimpor dari daratan ke Hong Kong setiap hari dan dipotong untuk dikonsumsi.

Loading...